Just another WordPress.com site

Disusun oleh 

Nama                      : Hetty Herawati

NPM                       : 43211371

Kelas                      : 3DA01

                                                                   BAB I

PENDAHULUAN

 

Sekarang ini, penerapan SIM dalam suatu organisasi pasti akan melibatkan penggunaan komputer untuk membantu mengolah data yang ada untuk menjadi informasi yang dibutuhkan. Informasi yang tepat, cepat dan akurat akan menjadikan suatu organisasi menjadi berkembang dengan pesat. Semakin besar suatu organisasi maka semakin komplekslah pengelolaan sistem informasi, karena data yang diolah menjadi semakin banyak dan bervariasi.

Sistem informasi dapat memainkan peran yang besar dalam mendukung tujuan strategis dari sebuah perusahaan. Sebuah perusahaan dapat bertahan dan sukses dalam waktu lama jika perusahaan itu sukses membangun strategi untuk melawan kekuatan persaingan.

Teknologi sistem informasi memampukan perusahaan untuk membangun sumber informasi strategis sehingga mendapat kesempatan dalam keuntungan strategis. Hal ini berarti memperoleh perangkat keras dan perangkat lunak, mengembangkan jaringan telekomunikasi, menyewa spesialis sistem informasi, dan melatih end users.

Sistem informasi memungkinkan perusahaan untuk membuat basis informasi strategis (strategic information base) yang dapat menyediakan informasi untuk mendukung strategi bersaing perusahaan. Informasi ini merupakan aset yang sangat berharga dalam meningkatkan operasi yang efisien dan manajemen yang efektif dari perusahaan.

 

BAB II

PEMBAHASAN

A.      Pengertian

Sistem Informasi Strategis adalah dukungan terhadap  sistem informasi komputer yang digunakan pada tinggat organisasi yang mengubah tujuan operasional,produk jasa,dan hubungan lingkungan untuk membantu organisasi .

    Sedangkan menurut Martin (1994),Sistem Informasi Strategis adalah alat untuk mengimplementasikan strategi dengan menggunakan informasi,pengolahan informasi dan komunikasi informasi.

     Menurut Laudon(1997),Sistem Informasi Strategis adalah sistem komputer yang digunakan pada setiap tingkatan organisasi yang mengubah tujuan operasional,produk jasa dan hubungan lingkungan  untuk membantu organisasi memperoleh keunggulan kompetitif.

    Sistem Informasi dapat mempengruhi aktifitas bisnis perusahaan secara keseluruhan sehingga dapat membantu perusahaan dalam persaingan bisnis dengan perusahaan lainnya.Sistem yang dijalankan tidak hanya dalam lingkup organisasi itu sendiri,tapi melibatkan pelanggan atau klien,pemasok,dan pesaing.

     Sistem Informasi dapat dipandang secara strategis yaitu sebagai, Jaringan Kompetitif Vital(pembaharuan organisasi),dan Invesasi teknologi untuk membantu mencapai tujuan.

B.       Pengaruh

 Ada dua pengaruh penerapan Sistem Informasi Strategis yaitu:

 1.Pengaruh Bersaing

Pengaruh bersaing adalah pengaruh secara langsung berdampak pada kemampuan bersaing.kelompok Sistem Informasi Stretegis ini mempu menciptakan aliansi dengan pelanggan,yang dapat menimbulkan biaya bagi pelanggan untuk berpaling ke pesaing atau menimbulkan biaya bagi pesaing baru untuk masuk pasar.Berikut beberapa pengaruh bersaingSistem Informasi Strategis:

·         siklus perkembangan produk

·         memperkuat kualitas produk

·         kelompok penjualan dan dukungan penjualan

·         otomatisasi siklus pesanan

·         pengurangan biaya kantor

·         management saluran produk dan persediaan

·         pengurangan level management

·         penguatan tampilan produk dna ancaman terhadap produk pengganti

2.Pengaruh Industri

Pengaruh Industri adalah pengaruh yang secara permanen mempengaruhi sifat bisnis pada industri tertentu.Pengaruh-pengaruh ini meliputi seluruh industri pemasok dan beberapa pelanggan.Berikut Pengaruh Industri Sistem Informasi Strategis:

·         Sistem produk dan jasa

·         siklus hidup produk

·         skop geografis

·         skala ekonomis pada produksi

·         perpindahan dalam tempat nilai tambah

·         kekuatan menawar dari pemasok

·         penciptaan berbisnis baru

 

C.       Peranan

Peranan Sistem Informasi Strategis

1.Penggunaan teknologi informasi untuk menghasilkan produk layanan

2.Meningkatkan kemampuan perusahaan dalam mencapai keunggulan kompetitifnya

3.Membantu perusahaan dalam menghadapi pasar global

Peran aplikasi sistem informasi dalam bisnis adalah  untuk memberikan dukungan yang efektif atas strategi perusahaan agar dapat memperoleh  keunggulan  kompetitif.Peran strategi informasi ini melibatkan penggunaan teknologi informasi untuk mengembangkan berbagai produk,  layanan,  dan  kemampuan yang memberikan perusahaan keunggulan besar atas tekanan kompetitif dalam pasar global. 

v  Konsep Dasar Keunggulan  Kompetitif

Sistem informasi strategis dapat dimanfaatkan  membantu perusahaan agar dapat bertahan  hidup  dan berhasil dalam jangka panjang dalam menghadapi tekanan kompetitif yang  membentuk  struktur  persaingan dalam  perusahaan.  bisnis apapun yang ingin mempertahankan hidup  dan berhasil haruslah mengembangkan  serta mengimplementasikan  berbagai strategi  untuk secara efektif mengatasi :

a.                                        Pesaing  yang  sudah ada (rivalry  among existing competitor)

b.                                       Ancaman  pesaing  baru (threat of new entrants)

c.                                        Ancaman  produk  subtitusi/pengganti (threat of subtitute product and service)

d.                                       Kekuatan  tawar-menawar  dari  pelanggan (bargaining power of consumers)

e.                                        Kekuatan tawar-menawar dari pemasok (bargaining power of suppliers)

 

Ancaman tekanan kompetitif  yang dihadapi perusahaan dengan  mengimplementasikan strategi :

·         Strategi Kepemimpinan dalam  biaya.  Menjadi produsen produk dan jasa  yang berbiaya rendah dalam industri. Selain itu perlu itemukan berbagai cara untuk membantu para pemasok atau pelanggan mengurangi biaya mereka atau meningkatkan biaya peasingnya.

·         Strategi Diferensiasi. Mengembangkan berbagai cara untuk melakukan diferensiasi produk dan jasa perusahaan dari para pesaingnya atau mengurangi keunggulan diferensiasi para pesainnya.  Al ini dapat memungkinkan perusahaan dapat berfokus pada produk atau jasa agar  mendapatkan keunggulan dalam segmen atau ceruk tertentu suatu pasar.

·         Strategi Inovasi.  Menemukan berbagai cara baru untuk melakukan bisnis hal ini dapat melibatkan pengembangan berbagai produk dan jasa yang uni, atau masuk ke dalam pasar atau ceruk  pasar yang unik.  Hal ini juga dapat melibatkan pelaksanaan  perubahan yang radikal atas proses bisnis dalam memproduksi atau mendistribusikan produk dan jasa yang begitu berbeda dari cara bisnis yang dilakukan, hingga dapat mengubah struktur dasar industri.

·         Strategi  Pertumbuhan.  Secara signifikan memperluas kemampuan perusahaan untuk memproduksi barang dan jasa, memperluas ke pasar global, melakukan diversifikasi produk dan jasa baru, atau berintegrasi dengan produk dan jasa yang berhubungan.

·         Strategi Persekutuan.  Membuat hubungan dan persekutuan bisnis baru dengan para pelanggan,  pemasok, pesaing,  konsultan, dan perusahaan-perusahaan lainnya.  Hubungan ini meliputi merger, akuisisi, joint venture, membentuk perusahaan virtual, atau kesepakatan pemasaran, manufaktur, atau distribusi antara suatu bisnis dengan mitra dagangnya.

Suatu perusahaan dapat mencapai keunggulan kompetitif  melalui penggunaan sumber daya virtualnya.  Di dalam bidang sistem informasi keunggulan kompetitif (competitive advantage) mengacu pada penggunaan informasi  untuk mendapat pengungkitan (leverage) di dalam pasar. 

v  Penggunaan Strategis Teknologi Informasi

Teknologi informasi dapat  dimanfaatkan untuk mengimplementasikan lima  srategi kompetitif dasar  dari Porter tersebut.  Perusahaan menggunakan sistem informasi  strategis,  misalnya dengan menggunakan teknologi internet  untuk bisnis elektronik dan aplikasi perdagangan.  Pada gambar  3.3  mengilustrasikan bagaimana upaya perusahaan  melalui pemanfaatan Teknologi informasi untuk meraih peningkatan efisiensi ,  menciptakan peluang bisnis baru ,  memelihara hubungan baik dengan pelanggan dan pemasok.

Adapun strategi dasar penggunaan  teknologi informasi  (TI)  dalam bisnis adalah :

Biaya yang lebih rendah

a.       Gunakan TI untuk mengurangi secara mendasar biaya proses bisnis

b.      Gunakan TI untuk menurunkan biaya pelanggan atau pemasok

Diferensiasi

a.        Kembangkan berbagai fitur TI baru untuk melakukan diferensiasi produk dan

jasa

b.      Gunakan berbagai fitur TI untuk mengurangi keunggulan diferensiasi para

Pesaing.

c.       Gunakan berbagai fitur TI untuk memfokuskan diri pada ceruk pasar yang   

      dipilih

Inovasi

a.      Buat produk dan jasa baru yang memasukkan berbagai komponen TI

b.      Kembangkan pasar baru atau ceruk pasar baru yang unik dengan bantuan TI

c.       Buat perubahan radikal atas proses bisnis dengan TI yang secara dramatis  

akan memangkas biaya, meningkatkan kualitas, efisiensi, atau layanan

pelanggan, atau mempersingkat waktu ke pasar

Mendukung Pertumbuhan

a.      Gunakan TI untuk mengelola perluasan bisnis secara regional dan global

b.      Gunakan TI untuk mendiversifikasi serta mengintegrasikan produk dan jasa

lainnya.

Kembangkan Persekutuan

a.      Gunakan TI untuk membuat organisasi virtual yang terdiri dari para mitra

bisnis

b.      Kembangkan sistem informasi antar perusahaan yang dihubungkan oleh

internet dan ekstranet yang akan mendukung hubungan bisnis strategis dengan

para pelanggan, pemasok, subkontraktor, dan pihak lain.

 

BAB III

KESIMPULAN

 

Dari pembahasan diatas dapat disimpulkan bahwa dengan adaya aplikasi teknologi informasi maka perusahaan dapat meningkatkan kinerja operasional dan managemen.teknologi Informasi juga dapat dijadikan alat untuk membantu perusahaan dalam memenagkan persaingan.Sistem Informasi Strategis juga bermafaat bagi manager baik untuk perusahaan kecil maupun besar.

Manager harus berinisiatifmengidentifikasi jenis sistem  yang dapat dijadikan sebagai keunggulan strategis bagi organisasinya.Walaupun beberapa industri sudah melangkah maju namun sebagian besar masih tertinggal.Alasannya masih cukup sederhana yakni teknologi informasi yang ada tidak layak diterapkan ke perusahaan.

Manfaat Sistem Informasi Strategis Penggunaan TI

>Meningkatkan Operasi Bisnis

>Mempromosikan  inovasi bisnis

>Mempertahankan pelanggan dan pemasok

>Membentuk biaya pengganti(switching cost)

>Membentuk tembok pengahalang bagi pendatang baru

>Membangun suatu ‘Platform’ TI strategis

>Mengembangan sistem Informasi Strategis

DAFTAR PUSTAKA

 

·         http://tugaspariwisata.blogspot.com/2010/02/sistem-informasi-untuk-operasi.html

·         http://agenkzz.blogspot.com/2010/11/sistem-informasi-strategis-resume-pti.html

·         http://ais-zakiyudin.blogspot.com/2012/05/sistem-informasi-strategis-pengertian.html

·         http://sinformasi.files.wordpress.com

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Awan Tag

%d blogger menyukai ini: